Home » , » Market BTCO China Tutup Bitcoin Ikut Terjun Bebas

Market BTCO China Tutup Bitcoin Ikut Terjun Bebas

Harga Bitcoin anjlok dari $ 3.860 menjadi $ 3.460 dalam 24 jam terakhir karena penutupan BTCO bertenaga terbesar ketiga China.


Namun, sebagian besar pedagang di China dan pasar utama lainnya seperti AS, Jepang dan Korea Selatan masih belum mengetahui bahwa BTCC menutup platform perdagangannya secara sukarela dan bursa terkemuka lainnya termasuk Huobi dan OKCoin, dua bursa terbesar di China, beroperasi secara normal. .

Sumber berita cina dan cryptocurrency China CnLedger mengkonfirmasi dengan perwakilan OKCoin dan Huobi bahwa mereka belum mendengar arahan baru dari People's Bank of China (PBoC) dan regulator keuangan China.

"Juga dicatat bahwa BTCC sebelumnya mencantumkan ICO-Coin, sebuah token yang khusus digunakan untuk mengumpulkan dana dalam proyek ICO, yang dikeluarkan oleh salah satu pendiri Yang. OKCoin dan Huobi mengatakan mereka belum menerima pemberitahuan dari regulator dan beroperasi secara normal, " kata CnLedger.

Kemungkinan besar aksi jual panik oleh pedagang di China, Korea Selatan, AS dan Jepang menyebabkan turunnya harga mendadak karena mereka secara keliru memahami penutupan BTCC ke larangan pertukaran bitcoin secara nasional. Penting bagi para pedagang dan investor untuk memahami bahwa rencana utama PBoC dan regulator China adalah menyediakan dan menawarkan program perizinan untuk pertukaran, bukan melarang platform perdagangan.

Meski begitu, analis tidak khawatir. Peneliti dan peneliti bitcoin terkemuka WhalePanda menekankan bahwa volume perdagangan pasar pertukaran bitcoin China relatif rendah dibandingkan dengan pasar pertukaran kriptocurrency utama lainnya. Yang lebih penting lagi, aksi jual panik dari para pedagang disebabkan oleh kesalahpahaman tentang keputusan perusahaan independen, bukan oleh gerakan peraturan dari pemerintah China.

"Hei guys, perdagangan bitcoin mungkin dilarang di China, tapi kami baru menyadari bahwa ada volume yang lebih banyak di negara lain. Terimakasih untuk berenang, " tulis WhalePanda .

Analis keuangan dan reporter Max Hambu yang sangat dihormati dan terkenal juga menegaskan kembali hari ini bahwa ketidakstabilan pasar pertukaran bitcoin China hanya akan mengarahkan pedagang ke pasar Jepang, yang telah diatur secara efisien oleh pemerintah dalam 12 bulan terakhir.

"Bitcoin China berhasil membuka jalan bagi Jepang untuk meraih pangsa pasar yang signifikan. Keadaan ekuilibrium pertambangan di seluruh dunia akan sesuai dengan akses energi global; mengurangi volatilitas bitcoin (dengan harga jauh lebih tinggi). Penurunan bitcoin hari ini mencerminkan kurangnya keragaman pertambangan geografis. Seiring ekuilibrium (teori permainan) menegaskan dirinya sendiri, volatilitasnya tertahan, " kata Keizer.

Dalam pernyataannya, Keiser merujuk pada pintu masuk konglomerat multi-miliar dolar Jepang skala besar ke industri bitcoin. GMO Group, salah satu perusahaan teknologi Jepang terbesar, telah mengumumkan rencananya untuk memproduksi penambang ASIC dan peralatan bitcoin dengan modal ratusan juta dolar untuk bersaing dengan para pemimpin industri seperti Bitmain.

Penurunan harga bitcoin baru-baru ini merupakan kemunduran kecil yang oleh industri bitcoin dipaksa untuk maju dan berkembang. Lebih penting lagi, seperti banyak koreksi kecil di masa lalu, penurunan harga bitcoin hari ini didorong oleh berita palsu dan tidak akurat, yang menggambarkan penutupan BTCC sebagai pengenaan larangan pertukaran China.

Pada bulan-bulan mendatang, industri dan ekosistem bitcoin akan berubah drastis. Jika pemerintah China gagal memberikan peraturan yang efisien, Jepang dan Korea Selatan akan berkembang sebagai pasar bitcoin utama Asia.

Jika Bermanfaat Jangan Lupa Like & Share Berita Terbaik Seputar Cryptocurrency

Previous
« Prev Post